Aktivitas Letusan Gunung Anak Krakatau Masih Tinggi

Aktivitas Letusan Gunung Anak Krakatau Masih Tinggi

Kalianda, Lampung Selatan (ANTARA) – Aktivitas letusan Gunung Anak Krakatau di Perairan Selat Sunda di Kabupaten Lampung Selatan sampai saat ini masih tinggi, dengan menyemburkan material vulkanik berupa lava pijar bebatuan dan abu dari gunung api di dalam laut ini.

“Aktivitasnya masih sama tingginya dengan kemarin, dengan puluhan kali gempa tremor dan ketinggian semburan material vulkanik panas mencapai lebih dari 600 meter,” kata Kepala Pos Pemantau Gunung Anak Krakatau (GAK), Andi Suardi, di Desa Hargopancuran, Kecamatan Rajabasa, Lampung Selatan, Senin.

Ia mengingatkan pula, saat ini nelayan hendaknya tidak melaut di sekitar gunung itu karena aktivitasnya bisa saja meningkat sewaktu-waktu dari sebelumnya atau dengan radius aman antara tiga sampai empat kilometer.

Kemudian, abu vulkanik yang menyembur mengarah ke selatan, sehingga warga yang berada di Kecamatan Rajabasa dan Kalianda justru tidak merasakan dampaknya, melainkan sejumlah penduduk yang berada di Pulau Legundi, Kecamatan Punduhpidada dan Kota Bandarlampung yang lokasinya jauh dari gunung ini.

Dia membenarkan, pihaknya tidak dapat memberikan kepastian jumlah kegempaan gunung itu, mengingat alat pendeteksi getaran gempa (“seismometer”) saat ini rusak akibat tertimpa material vulkanik saat aktivitas gunung api tersebut meningkat, Minggu (2/9) kemarin.

Seismometer di badan gunung itu tidak dapat menghubungkan pada perekam kegempaan (“seismograf”) yang berada di pos pemantau, serta panel surya juga tertimpa, sehingga juga tidak berfungsi lagi, kata Andi.

“Jarak pusat semburan itu sekitar 250 meter dari badan puncak, sehingga saat menyembur langsung menimpa alat tersebut,” kata dia lagi.

Saat ini, kata dia, pihaknya tidak dapat memantau melalui alat tersebut melainkan hanya berkoordinasi dengan Pos Pemantau Pasauaran, di Cinangka, Banten, untuk menginformasikan aktivitas gunung itu, baik gempa tremor, embusan, ketinggian semburan maupun gempa vulkanik dalam dan dangkal.

Sebenarnya, kata Andi pula, aktivitas gunung itu telah terjadi sejak sepekan lalu yang mulai dengan terbatuk-batuk, namun baru Minggu kemarin mengeluarkan semburan material vulkanik yang cukup besar hingga menyebar ke sejumlah daerah terutama Kota Bandarlampung.

Salah satu penduduk setempat, Umar, mengatakan, semburan abu vulkanik tidak dirasakan oleh penduduk setempat meskipun aktivitas gunung itu cukup mengejutkan warga.

“Masyarakat masih beraktivitas seperti biasa, karena memang sudah terbiasa dengan kondisi tersebut,” kata dia.

Hal senada juga dikatakan oleh nelayan setempat, Abdul, yang mengaku tetap melaut meskipun aktivitas gunung itu meningkat selama beberapa hari ini.

Namun karena tidak searah dengan angin yang membawa debu-debu tersebut, aktivitas nelayan tidak terganggu.

“Nelayan sudah terbiasa dengan kondisi tersebut sejak bertahun-tahun lalu,” kata dia pula

JURUS KAYA

JURUS KAYA

Redaksi: redaksi[at]alloutabout.wordpresscom
Informasi pemasangan iklan
hubungi :

  • email : itbantu[at]yahoo.com

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s